Mengenal Manhaj Salaf  

Posted by: Farhana & Farhani Azizan in ,

Assalamualaikum wbkth...Ada 1 persoalan menarik baru-baru ni yang aku kutip dari AFN, persoalan tentang sejarah dan pengalaman yang di ajukan oleh saudari Shabana..

Salaam. Macam mana sahabat2 kat sini kenal manhaj salaf ek? Boleh x kongsikan pengalaman sahabat2 semua? Kadang2 bila tgk orang yg byk ilmunya mengenai salaf ni, sy tertanya2 mcm mana dia bleh kenal salaf ek??
Macam2 cerita orang..

Cerita 1
Alhamdulillah, dulunya ana cuma kenal Ahli Sunnah wal Jamaah tetapi tidak kenal salafi, yang kita di Malaysia ini berpegang pada ASWJ. Masa tu di sekolah selain dari ASWJ ana kenal mazhab Muktazilah, mazhab Syiah, Khawarij, Murji'ah dan beberapa pecahan dan sub-sub dari mazhab utama. Bila bab sejarah Malaysia pula ana kenal Kaum Tua dan Kaum Muda, tentang pertentangan pendapat dalam lingkungan ASWJ.
tetapi tiada pula disebut salafi dan juga manhaj....dua perkataan ini agak asing ketika itu. Namun ana kenal wahabi, tapi anak tak melihat wahabi sebagai satu mazhab ketika itu melainkan satu kelompok yang asing....hahaha...ghuraba !

Ana dapatkan satu buku yang ditulis oleh Umar Hasyim, tajuknya "Siapakah Ahli Sunnah wal Jama'ah ?". Dari situ ana dapat sedikit penerangan tentang salaf, wahabi, ASWJ dan golongan yang bertentangan. Dari sini ana kenal serba sedikit perkataan salaf dan sejarah ASWJ. Jazakallah kepada penulis Umar Hisyam...siapa dia ni ??

Kemudian ana berkenalan pula dengan Al-Ahkam.net sekitar tahun 2000, dari situ ana masih kabur lagi kerana mereka lebih berkisar tentang penjelasan isu wahabi. Kemudian datang era Dr.Asri Zainal Abidin, ana rasa beliau bagaikan pencetus salafi di Malaysia ini. Namun Dr.Asri juga berkhilaf dengan Ustaz Rasul Dahri, ana dapatkan maklumat tentang Ustaz Rasul, terkejut ana beliau juga mendakwa sebagai salafi, jadi siapakah salafi ?

Ana tak berpuashati lalu ana dapatkan maklumat tentang salaf di internet, terlalu banyak lamannya, hingga ana keliru kerana antara salafi-salafi ini juga terdapat pertentangan dan masing-masing mendakwa mereka adalah salafi yang sebenar. Bingung ana dibuatnya......ana buat keputusan untuk mengelakkan kekeliruan ini ana mesti tahu tapak asas atau fundamental tentang salafi, jadi ana tak perlu campur dengan kekhilafan yang berlaku.Jadi ana kutip segala buku dan artikel yang membincangkan persoalaan akidah, sejarah, feqh, serta perbincangan-perbincangan asas tentang salafi.

Akhirnya ana tahu apa itu salafi sekaligus ana dapat tahu apa itu manhaj. Ana rasakan perkataan manhaj ini walaupun sama maksudnya dengan mazhab, tariqah tetapi bila menyebutnya ana rasakan satu kelainan. Ana dapat rasakan perkataan ini bagaikan mendakap didada, tujuannya adalah hati....digandingkan dengan salaf, masya Allah hebatnya ana rasa. Bagaimanapun ana hanya kenal saja, kaki ana masih belum dapat melangkah ke dalamnya 100%. Jadi apa yang kurangnya ? Ana selidiki lagi, ternyata, ana kekurangan ilmu........."rabbi zidni ilman".

Namun dalam perjalanan ini, ana juga ketemu mereka yang memusuhi salafi ini...ahhh.bagaikan sejarah berulang antara Kaum Muda dan Kaum Tua, tetapi yang Kaum Tua itu bukan bermaksud mereka itu tua pada usia kerana ada juga yang muda dikalangan mereka, tetapi peratusannya ramai di antara mereka tua dan dikalangan Kaum Muda ramai mereka yang muda.

Dalam pada itu ada juga puak pelampau yang menentang salafi ini, mereka ini dinamakan Syiah dan Ahbash.

Ana sekarang masih dalam perjalanan mengenal salaf akan tetapi ana sudah tahu secara bahasa dan istilahnya tetapi belum ke temu secara ruhiyyahnya........dimana tu ?

Setakat ini saja, dapat dikongsi kalau nak diikutkan panjang ceritanya. Semoga ana bertemu jalannya, jalan yang digariskan Allah dan Rasul-Nya sebagai "subulussalam"....wallahualam

Cerita 2
Assalaamu’alaikum

HEheh mana ada brutal Din.. Situasi perdebatan masa tuh yg buat kitaorg brutal sket. Banyak sangat provokasi.. lagipun time tuh darah muda...Sekarang dan macho heheh

Ok Sekarang tiba masanya akob plak yg nak bercerita tentang kembara rohani akob ke manhaj salaf. Akob tulis cara santai je lah yek.

Akob rasa semua pun dah tau, akob adalah student UIAM yang merupakan sebuah institusi pengajian yang internasional. Para pensyarah dan pelajarnya datang dari pelbagai Negara, bangsa dan mazhab. Syllabus kat UIAM pun lebih terbuka kepada mazhab-mazhab dalam Islam. So kami di UIAM telah terdedah dengan pendapat-pendapat dalam mazhab-mazhab dalam Islam. So kami ni kira memang dah amalkan Fiqh Muqaran kan sana lah. Memang kita kat sana apabila subjek Islamic Revealed Knowledge atau Ilmu Wahyu kita kena support hujah kita dengan firman Allah SWT dan Sunnah Nabi SAW. Sincerely speaking akob masa zaman kat UIAM tu tak ler sebaik mana pun perangainya. Naughty but yet charming… hahahhah…Masih zaman jahiliyah kat sana tuh

Ok kat UIAM akob berjumpa dengan Dr. Ali Abdurrazaq, lecturer dari India yang PHD nya dari Universiti Madinah. Dia mengajar akob subjek Aqeedah. Dr Ali ni penguasaan al-Qur’an dan Hadis memang hebat. So adalah ciri-ciri kaum muda kat dia ni. Akob sebagai seorang yang bermazhab Syafi’e tulen, bila ada yg akob kurang puas hati, akob akan pergi ke bilik dia untuk minta penjelasan. Tapi apakan daya cakap sikit jer dia buka Qur’an, lepas tuh dia capai kitab-kitab hadis yang banyak kat belakang meja dia. So setiap penjelasan yg dia berikan menyebabkan hati akob menjadi tenang kerana confirm ianya memang daripada Rasulullah saw. Akob masih teringat bila dia ajar tentang sifat Allah maka dia akan suruh kita refer kepada sifat-sifat yang Allah sendiri tunjukkan dalam al-Qur’an & hadis. Cuma masa tuh tak ler dia sebut Tawhid Asma’ was Sifat. So bila dia bagi assignment bertajuk Sifat Allah bebudak Melayu lain habis lah tebal-tebal cerita tentang Sifat 20. Akob plak kupas sifat Allah menurut al-Qur’an. Apa lagi memang akob score highest point ler. Sebelum kelas habis Dr Ali jumpa akob dan dia suruh pergi ke bilik dia. Dia pesan kat akob pemahaman tentang sifat Allah yg akob buat dalam assignment itu adalah metodologi yg benar. Dia pesan kat akob ini adalah amanah dari dia untuk akob sebarkan metodologi ini kepada masyarakat Islam kat Malizia. Akob hanya senyum jer. Biasaklah akob muda lagi time tu, mana minat dengan aktiviti dakwah yg biasanya dijalankan oleh mat-mat skema. Hahah.. How I wish that I can show to Dr Ali my first book entitle Kaedah Memahami Nama-Nama & Sifat-Sifat Allah. Dan ingin akob katakan kepada Dr Ali amanah yg diberikan telah akob tunaikan walaupun setelah tujuh tahun grad dari UIAM. Kat manalah Dr Ali kini. Masa akob final year dia pun dah meninggalkan UIAM.

Oklah. Lepas grad biasaklah akob masih party all the time hehhehe. Bila masuk egroups masa tuh ledakan reformasi. Akob memang aktif terlibat dengan gerakan reformasi. Demonstrasi, Gas pemedih mata & air kimia semua akob dah rasa. Cuma cota dan rotan FRU belum kena. Heheh Bila masuk internet mesti cari bahan anti government. Tapi tu dulu yek, now akob non partizan. E-Group (nama lama untuk yahoogroup) termasuk Islah net plak masa tuh tengah hebat diserang GAH. Masa kat Islah Net akob dah mula nampak kehebatan seorang mamat bernama Tuan Hassan ketika menjawab soklan-soklan Fiqh. Tapi masa tuh fokus masih untuk berhadapan dengan GAH. Amende GAH tuh? GAH tuh Golongan Anti Hadis. So memang susah nak berhujah dengan GAH ni. Time tuh akob kena buka semula buku-buku Ilmu Wahyu masa kat UIAM dan banyakkan kajian tentang al-Qur’an untuk berhadapan dengan GAH. At the same time akob gak duk berdebat dengan Rasul Melayu si Khahar & the Gang. Pegh susah wooo… Masa duk berhujah dengan GAH ni terdapat ramai insan-insan yang bertungkus lumus untuk membela Ahlus Sunnah. Di antara mereka adalah Daud Kilau dan al-Fadhil Syaikh Hafiz Firdaus Abdullah yang sehingga kini menjadi sahabat baik akob. Ini sekitar tahun 98-99. Dalam ramai-ramai geng al-Fikrah yang first sekali bertemu muka adalah akob, Hafiz dan Daud Kilau di Carefour Seri Petaling. THTL belum join kitaorg lagi masa ni. Yg Sorang tuh tinggi melangit (Hafiz) yg sorang lagi rendang (daud Kilau) dan yang sorang tuh besarrrrr (tough & macho which is akob ler hahahha). Korang tau ke sapa Daud Kilau ni? Bukan mamat yg kaki gelek tuh.. Daud Kilau tuh adalah nick yg dipakai oleh Abu Adam aka Khairul.

Lepas perang dengan GAH tamat geng sunnah ramai gak yg regroup kat Islah Net. What happened at Islah Net lepas tuh Fikrah lepas tuh alFikrah THTL dah citer. Kat situ bintang THTL amat menyinar menyebabkan akob kagum dengan Ilmu dia. At the same time Akob juga mengkagumi ilmu Hafiz especially on hadis. So Hafiz & THTL banyak mempengaruhi minda akob. Dalam minda akob kalau pilot and pekerja kat Telekom boleh buat kenapa akob tak boleh. Tapi akob tengah sibuk dengan perkara lain masa tuh heheheh

Akob pun kahwin tahun 2000. Tan Sri Ainuddin yg pernah mendapat gelaran Tokoh Maal Hijrah menghadiahkan akob satu buku yang benar-benar membuka minda akob semasa perkahwinan akob. Tajuk Buku tuh Sifat Solat Nabi SAW karya Syaikh Muhammad Nashiruddeen al-Albani. Bahagian Muqaddimah buku ini disamping dengan pengaruh THTL dan Hafiz membuatkan akob tersedar bahawa kita bukan hanya sekadar perlu terbuka kepada pendapat mazhab-mazhab dalam Islam tetapi kita harus juga berusaha untuk mencari pendapat yg lebih tepat (tarjih). Akob pun mula pergi ke Saudi Embassy bersama Hafiz & Abu Adam untuk menghadiri kuliyah Dr Abdullah Yassin. Kat Saudi Embbassy ini akob berjumpa dengan seorang insan yang amat akob hormati yakni Dr Imran. Lepas tuh akob pergi pula ke kuliyah Ustaz Hussain Yee di al-Khaadem. Di situ akob berjumpa pula dengan Eng Sian aka Rafiq. Now our geng makin besar. Lepas tuh THTL, Cikgu Rahim, Alamghiri geng AAN seperti Kamin, Zayed, Gayat, kemudian Adlan dst… kenalan kami semakin ramai dan semakin ramai.

Akob berpeluang untuk belajar dari mereka semua dan akob pun mula membina personal library akob. Akob dari seorang yg party all the time bertukar menjadi Ulat Buku. Lepas satu buku ke satu buku akob baca. Akob pun semakin rajin gi kuliyah ustaz-ustaz lain yang akob kasihi seperti Ustaz Rasul Dahri, Ust Shofwan Badri, SS Dr Asri, Ustaz Azzahari, Shah Kirit, Ustaz Fadlan, Dr Azwira, Ust Helmi, Syaikh al-Mandilee dan banyak lagi. Mereka ini semua memantapkan lagi kembara rohani akob ke manhaj salaf sehingga ke hari ini akob telah menulis 8 buah buku (more to come insya Allah) dan puluhan (more than thirty kut) artikel akob telah disiarkan dalam akhbar Utusan, Berita Harian, Metro dan Majalah i.

Itulah serba sedikit citer akob dan geng PROTAZ lain. Akob bersyukur kepada Allah SWT kerana menemukan akob dengan manhaj yang mulia ini. Akob juga bersyukur kerana dapat bertemu dan bersahabat dengan insan-insan yang banyak membantu akob untuk mendalami ilmu agama. Thanx to each & everyone di alFikrah and AAN. Akob banyak belajar dari korang semua. Semoga hubungan kita semua bertambah erat dan kita akan terus belajar di antara sesama kita.

Cerita 3
perjalanan mengenal manhaj salaf..menarik ni! terima kasih atas perkongsian yg sgt best! terkesan..

rasanya manhaj ni lebih mudah berkembang di kalangan professional,juga ahli agama yg professional dlm ilmunya..itqan!(betulkan saya if salah)

saya as medic student mula kenal dakwah tabligh setahun time kat intec (international education centre) uitm s.17, separuh masa dari foundation year terbazir begitu saja. sebelum tu skola lama SBP Klang (haha) rasanya takdapat apa2 yg signifikan psl manhaj ni,taktau la skrg camne. sambung balik msa kat intec, b4 masuk 2year ada la senior ni rajin duk ajak orang gi kuliah dr.asri. saya pun join. then rasa something wrong dgn manhaj tabligh yg sy join time tu, refer la taiko tabligh kat seri petaling, takpuas hati dgn jawapan. try la masukkan usaha sunnah ni dalam jemaah tu,saya karkun kuat time tu. tapi takberhasil,diorang pulak brainwash saya..haha..time tu da kuat sket la fahaman sunnah ni,tak 'terkesan'. Go

Alhamdulillah fahaman sunnah da mula tersebar di kalangan lelaki. Dan mula tersebar di kalangan perempuan bila kami kongsi recording kuliah, kapten hafiz firdaus pulak stat buat kuliah kt rumah dia..supply bus lagi tuh! Setelah dua tahun di bumi intec, geng ni bertebaran seluruh dunia..czech,aussie,russia,india dan saya di jakarta,indonesia. lagi menarik cerita lepas tu,nak bagi orang lain kenai manhaj ni..tunggu geng lain mai sini la..hehe

Cerita 4

Rasanya panjang cerita yang akan ana ceritakan jadi elok juga dibahagikan ke beberapa bahagian. Ana mula mengenal istilah Salaf itu secara tepat pada tahun 2000 masehi. Isltilah itu mula keluar dari mulut sahabat ana Yaakub Yunus yang baru ana kenali beberapa bulan sebelumnya dari internet. Sebelum bertemu Akob (nama manja beliau) ana sering terfikir yang namanya kalau di Inggeriskan maka jadilah Jacob Jonah, iaitu nama Nabi Yaakub a.s. dan Nabi Yunus a.s. di dalam bible. Ana tersenyum sendiri sebab nama tersebut memang agak brutal. Apakah benar?

Sedikit latar belakang kisah ana sebelum tahun 2000. Ana sememangnya tiada pendedahan agama secara formal. Silibus pelajaran agama Sekolah Rendah dan Menengah mendedahkan ana kepada subjek Islam. Arwah datuk ana mengajar mengaji dan solat. Ustazah Siti Khadijah ketika sekolah rendah pula mengajar doa-doa. Kelas KAFA lebih kurang ketika darjah tiga hingga darjah enam, ana dan budak-budak diajar mengaji dan fardhu ain lagi. Tingkatan satu sampai tiga pun sama, mengaji, fardhu ain dan sifat 20. Kemudian berhentilah ana dari sebarang kelas agama, dan sibuklah ana dengan ilmu duniawi bermula dari tingkatan tiga untuk bersedia menghadapi SRP hingga sampai habis universiti dan balik ke tanah air. Kenapa tiba-tiba ana mahu belajar agama semula?
Ketika sudah mendirikan rumahtangga ana rasa macam tanggungjawab sudah semakin besar. Suami kena membimbing isteri dan nanti membimbing anak-anak. Jika kepala tidak lurus maka yang mengikut pun tidak lurus. Dari kesedaran ini maka ana sedikit-sedikit mula menambah ilmu dengan menghadiri kelas agama di surau, ana juga ada mendekati jemaah tabligh dan mula membaca-baca buku agama yang berbagai dan melayari internet. Tapi lama-kelamaan ana rasa macam ada yang tidak kena dengan iklim beragama di Malaysia terutamanya bila ana mula terdedah dengan tulisan-tulisan ulama ' dan laman-laman web luar negara. Ana rasa macam ilmu agama yang diberi dan dipromosi di Malaysia sudah terlalu keMalaysiaan, Islam yang begini tidak mungkin mahu diterima oleh sesiapa pun di luar Malaysia. Ana mula terbayang soalan kawan-kawan ana dari golongan atheist yang bertanya tentang Islam semasa belajar dulu. Satu pun soalan mereka yang ana tidak boleh jawab untuk mempertahankan Islam. Islam rugi kerana ana dan silabus Islam yang diajar sejak turun-temurun dianggap tiada yang istimewa. Sama saja dengan agama lain kata mereka. Ana mula faham maksud taklid buta kerana ana pengikut mazhab ini sebenarnya.

Ana terpaksa menelan episod bodoh hidup ana itu dan ana masih teruskan mengkaji. Tapi masih dalam kerangka berfikir dan belajar yang tidak menentu. Ana mengkaji semua tulisan - tarekat, tabligh, sufi, anti-hadis, ahmadiyah, salaf dan macam-macam. Lagi banyak ana kaji, ana menjadi lagi curious (curiga) apakah Islam yang sebenar, tulin, original sebagaimana yang Allah SWT wahyukan. Ana yakin sekali Allah SWT pasti akan melindungi agama-Nya jika inilah mesej terakhir-Nya kepada dunia sebelum wahyu terputus. Mana mungkin manusia dicipta dan ditinggalkan tanpa panduan. Pencarian ana itu rasanya semakin hari semakin menampakkan hasil, tapi masih belum jelas.

Akhirnya, pada satu Ramadhan yang ana sendiri tidak ingat tahunnya, ana terfikir sesuatu. Jika Allah SWT menurunkan al-Quran pada bulan yang mulia ini, maka amat bertepatan sekali kalau ana cuba memahamkan mesej Allah SWT ini. Jika ini 'surat' Allah SWT kepada ana maka ana mesti tahu apa yang mahu disampaikan, bukannya ana simpan atas meja. Maka pada bulan Ramadhan tersebut ana berjaya mengkhatamkan al-Quran, bukan dengan cara bertadarrus, kerana itu sudah ana lakukan masa kecil. Ana berjaya menghabiskan memahami maksud al-Quran dari Ummul Kitab hingga surah an-Nas melalui kitab terjemahan Mahmud Yunus, satu-satunya kitab terjemahan yang ana ada ketika itu.

Bagi insan lembab seperti ana, ana sungguh bersyukur kerana Allah SWT memberikan petunjuk kepada ana untuk melakukan kerja mudah ini tapi tidak semua yang mampu, kerana tanpa hidayah Allah SWT ianya memang mustahil. Amat benar sekali sifat al-Quran itu sebagai al-Furqan (pembeza) dan al-Huda (petunjuk), ana mula merasakan agak mudah membeza antara yang benar dan yang kurang benar, yang lurus dan yang bengkok kerana dalam memahami al-Quran itu tanpa kita sedari ianya mengajarkan standard dan piawai untuk hidup kita di dunia. Mesejnya merentasi sempadan masa dan bangsa, pengajarannya tentang sikap manusia dalam berbagai suasana sungguh relevan untuk setiap zaman dan setiap fasa hidup manusia itu.

Kembara ana kini semakin mudah bila ada standard yang ana jadikan pedoman. Dan standard inilah yang diikuti generasi pertama para muslim dan pastinya inilah standard yang selamat. Pesan ana kalau dalam hidup tiba-tiba rasa keliru dan jalan dirasakan kelam, bacalah al-Quran (dengan mentadabbur maksudnya) dan mintalah petunjuk insyaAllah jalan menjadi terang kembali.


Cerita sendiri

Kisah saya tak adalah menarik atau hebat mana sangat nak dibandingkan dengan yang lain-lain, perjalanan biasa2 sahaja.
Aku sejak sekolah rendah memang berminat dengan agama2 nih, pendek kata kalau subjek Pendidikan Islam tu, kite lah yang top scorer nye..Tapi, bila melangkah nak daftar masuk ke sekolah menengah, my parents prefer masukkan aku ke sekolah harian primer di negeri kecil itu, bukan sekolah agama, still tak menghalang aku untuk meneruskan kecenderungan mandalami ilmu agama, cuma time tu gerakan mencari ilmu terbatas setakat kat sekolah ngan ceramah2 politik(atas nama agama) yang ntah pape (huihui) disebabkan oleh persekitaran
..Still scorer untuk subjek ni dan mempunyai hubungan yang rapat dengan ustazah2 di sekolah, malah mewakili sekolah untuk Kuiz agama dan menjadi target ustazah untuk aku jadi wakil hafizah..hahahah..berapa surah je yang ko boleh hafal Farhani oi..entah melekat ke tidak...nak dipendekkan cerita, ada tittle student agamis la jugak dulu, tp focus lebih banyak kat pelajaran akademik sebab parents harap sangat2...Then, ok la gak SPM nye result membolehkan aku mendapat tawaran dalam bidang Pergigian ke Australia dan aku kenalah buat persediaan (AUSMAT) di INTEC dulu setahun setengah.
Ha..start masa ni lah aku bertransformasi...Aku keluar dari tempat aku terperuk, aku menjelajah di dunia luar. Program persediaan aku tu kononnya tough la, aku akui, dan time aku alami kesulitan tu aku cuba mencari ketenangan, selalu la aku menziarah surau time tu, solat jemaah dan join je if ada apa2 halaqah buat halwa telinga dan kongsi la masalah ngan orang2 kat situ...Minat aku pada agama sedang mekar time tu tapi tak tahu lah kenapa aku tak dapat kepuasan lagi walaupun dah 20 tahun berada dalam lingkungan 'agamis' (wan aku pak ustaz, sedara mara sekolah agama, aktif dalam politik yang ada label agama), aku tengok akhlak diorang, aku jadi confuse, takkanla ni yang Islam ajar kot?? Kadang2 timbul rasa muak, menyampah dan sebagai nya lah...
Bila kat INTEC ni, aku sedar aku kena hidup berdikari, aku dah jauh dari mak ayah (maklumlah bawah ketiak mak ayah 17 tahun lamanya), aku kena atur semuanya sendiri dan of course la takkan aku nak study je sepenuh masa, mesti buat benda lain yang bermanfaat juga, aku sedang berdiri atas kaki sendiri dan tak ada sapa2 dapat tolong aku time tu, kecuali Allah ja yang faham situasi aku (of course lah kan), so kat Dia je la tempat aku bergantung, time susah tu jugak lah rasa nak dekat ngan Allah, nak kenal Allah, nak cinta Allah (tenyata selama ni aku belum kenal sama Allah ya??? TAk kenal maka tak cinta)..Alhamdulillah Dia letakkan aku kat kondisi serupa itu, supaya aku dapat menempuh satu perjlanan untuk menghampiri, mengenal, dan mencintai Allah, lepas tu stick pada apa yang Dia suruh, tinggal apa yang Dia larang dengan hati yang teguh tanpa rasa was2...Aku rasa, pengalaman ni ramai yang hadapinya..Kakak2 aku yang masuk SBP pun time kat asrama macam tu, mencari2 aktiviti kerohanian mengisi jiwa yang kosong, siap jadi naqibah and qariah tak bertauliah lagi..haha..jangan marah yerrr...
So aku join lah usrah2, ta'lim2, ceramah2, dari situ dapat kenal ngan ramai kawan2 dan seniors dari program2 lain, mix la pendek kata..waktu tu tak tau lagi kewujudan Salaf2 ni kat iNTEC. PSC, satu Islamic Society yang banyak buat program2 majlis ilmu, aku suka penceramah2 yang dijemput, yang masih aku ingat Bro Shah Kirit yang buka minda aku tentang Islam and comparative religion, Us Maszlee dengan Palestin nya (sangat kagum yang broad knowledge yang beliau miliki), Us Adlan lah yang buat aku tertarik nak belajar tentang hadis, dan yang terakhir, Kapten Hafiz Firdaus aka UHF. Beberapa kali aku gi rumah dia, dengar ceramah dia dan beli buku2 jualan yang dia letak kat library dia yang sangat mengkagumkan tu,,,start dari situ lah aku kenal ngan PROTAZ,aku menjadi pembaca setia Majalah i, aku banyak beli CD2 ceramah dan buku2 agama, korbankan duit biasiswa.
Pada pertemuan terakhir dengan UHF, dia ada pesan kat kita buat sstu amalan kena ada dalil, dan dia sangat tegaskan untuk kita teruskan usaha menuntut ilmu, sebab ilmu sifatnya dinamis-ni lah pesan dia yang paling aku ingat. Sangat berguna pesan2 dia pada hari tu, supaya kita tak taksub, kita tak bertaqlid buta dan tak memandang enteng agama Allah ini.
Aku pun pantang dengar ada pameran buku or majlis ilmu aku join ja, sunnah atau tidak.
Ada juga kawan2 yang pergi rumah UHF tak dapat terima apa yang UHF sampaikan, cth, baca AQ time uzur, padahal dia dah terangkan bab tu dengan dalil2 dan pendapat2, aku memang seorang insan normal yang cenderung kepada perkara2 yang memudahkan dan menghampiri aku,jadi itu lah yang aku pegang tapi aku tak tahu kenapa kawan2 aku especially yang dari sekolah agama, dia tak dapat nak terima soal ni, reason nya sebab dia tak pernah dengar ustaz dia cakap...Nak tergelak pula aku bila teringat, kalau kau nak pegang tak boleh baca AQ time uzur ikut suka kau la, buat pa kau nak halang orang baca..Dia suruh aku jangan ikut sangat pendapat2 yang macam tu..ada lagi kawan aku, aku belikan dia buku Panduan Ibadah Musafir Penerbangan by UHF-macam2 hal la yang dia kata dia rasa pelik bila baca buku tu..dan dia kata dia risau kat aku yang sangat aktif pergi ceramah2 yang macam tu tapi kurang ilmu, dia takut aku nyasar/sesat..ok, fine..aku akui la aku kurang ilmu sebab tu la aku kena pi majlis ilmu bukannya avoid majlis ilmu, at least aku usaha gain knowledge, banyak doala supaya dibimbing ke jalan yang lurus..Takkanlah kejam sangat ALLAH tak bagi kita ke jalan yang benar..kita dah diberi choice, nak tak nak je..
Tu kawan,,,ni tentang family pulak...balik cuti la time aku nak share pengetahuan yang aku dapat ngan family members aku..Tapi macam biasa la, tak semua dapat terima..jadi macam Kaum Muda vs Kaum Tua...alhamdulillah, twin aku dah mulakan langkah untuk mengenal manhaj ni...di sana (NZ) mereka banyak terdedah denga sillibus IM...no comment, cuma aku harap dia teruskan usaha mencari ilmu AQ dan AS..
Tamat je program persediaan aku, aku habiskan masa setengah tahun jadi cikgu, sambil2 tu membaca buku2 yang belum aku baca dan UHF pun ada post kat aku beberapa buku tulisannya, terharu sungguh aku. Time cuti tu lah, rasa macam banyak juga ilmu aku yang bertambah, sedikit demi sedikit, hati aku semakin teguh dirasakan, beragama terasa puas sebab ada keyakinan..sebab apa ada keyakinan??sebab setiap amalan dipastikan ber dalil, ada sebab, ada reasons yang kukuh why kita pilih sesuatu pendapat if benda tu khilaf.
dan ada juga pengalam menarik time cuti tu, aku tercampak ke dunia sufi dan tarekat, tapi nasibla time tu dah ada foundation sunnah, so tak termakan sangat lah dengan mutiara2 kata, hadis2 yang tak jelas sumber2nya, dengan cerita2 fantasi dan analogi2 yang mengasah minda aku..hahahhahah..mula lah ni nak gelak panjang..Saja ja aku pi kenal2 ngan orang tarekat sebab aku nak tahu apa yang ada dalam tarekat, apa yang dipelajari, sebelum ni aku selalu dengar tentang tarekat, lepas tu nak cuba..tapi sekarang baru tahu...

dan right now, di Jakarta..bertemu dengan rakan2 dari uni lain yang gerakkan dakwah sunnah, aku tak nak cerita lebih lanjut tentang ni, yang pasti aku takkan berhenti dalam usaha menuntut ilmu dan aku akan pastikan bukan aku sorang je kat uni ni yang faham sikit la tentang sunnah, semua orang kena tahu,beraqidah dengan aqidah yang jelas dan sahih (best ta'lim sini ada susunan syllibus yang sangat bagus berbentuk didikan untuk rakan2 kenal dan terima sunnah), dan lepas tu keluar uni bukan je sebagai seorg yang tahu selok belok dentistry tapi boleh tahan la jugak bab2 agama dan bertebaran di seluruh negara untuk dakwah ini.

*Masih kekurangan ilmu dan masih banyak yang perlu dipelajari..huhu..doa in ya..
Sila rujuk link ini:

http://armx7.blogspot.com/2008/06/mengapa-harus-bermanhaj-salaf.html





This entry was posted on 8:59 AM and is filed under , . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

0 comments

Post a Comment